Wednesday, 20 April 2011

Tidak Ada Kebaikan Yang Sia-Sia


“APA gunanya kalau saya membaca Al-Quran tetapi tidak memahaminya?” Tanya seorang murid.
“Bacalah dahulu, perlahan-lahan nanti Tok akan ajar maknanya.” Jawab gurunya.
Murid itu pun terus membaca. Hari demi hari. Bulan demi bulan. Lama kelamaan dia berasa jemu dan datang menemui gurunya semula.
“Tok, saya masih berasa usaha membaca tanpa memahami makna Al-Quran ini sesuatu yang tidak berfaedah, “ katanya.
“Baiklah. Tok akan menyuruh kamu melakukan satu pekerjaan yang lebih bermakna,” kata Tok Guru tresebut. Wajah murid itu kembali ceria.
Tok guru menyerahkan sebuah raga dan berkata, “Kamu cedok air di sungai itu dengan raga ini, dan curahkan airnya ke dalam kolah madrasah kita.”
Si Murid kehairanan. Mesti ada sesuatu yang luar biasa akan berlaku, detik hatinya. Dia ke sungai dan mencedok air dan secara tergesa-gesa dia berlari untuk menuangkan air ke dalam kolah. Namun sebaik sampai, air telah habis, menitis keluar dari celah-celahraga yang jarang itu. Begitulah dilakukannya berulang-ulang kali. Air menitis keluar dari celah raga dan kolah masih tidak dapat dipenuhi.
“Tok, perbuatan ini lebih tidak bermakna. Kalau Tok gantikan raga ini dengan timba, barulah ia boleh menampung air dan kolah akan penuh!”
Tok guru tersenyum. “Setiap yang tok suruh pasti ada maknanya,” katanya perlahan.
“Apa maknanya tok?”
“Menimba air dengan raga samalah dengan membaca Al-Quran walaupun tidak memahami maknanya,” jawab Tok guru.
“Sama-sama tidak ada faedahnya. Begitu?”
“Tidak, sama-sama ada faedahnya,” pintas tok guru.
Anak muridnya jadi lebih hairan.
“Cuba kamu tengok raga yang kamu gunakan sejak tadi itu. Mulanya ia kotor, tetapi sekarang bukankah sudah bersih? Walaupun air di kolah tidak penuh tetapi raga yang kamu gunakan sudah bersih. Betul tak?”
“Betul Tok,” jawab anak murid mengiakan.
“Ha, begitulah juga hati kamu ketika membaca Al-Quran berulang-ulang kali. Walaupun belum memahami maknanya, tetapi paling tidak hati itu akan dibersihkan daripada kelalaian dan gangguan syaitan.
Muridnya mengangguk. Hebat, rupa-rupanyaTok Gurunya mendidik, bukan sekadar mengajar!
 
Pengajaran : Jangan memandang remeh sesuatu amalan baik, walaupun sekiranya kita belum nampak manfaat dan hikmahnya. Dan jangan gopoh untuk “meningkat” dalam perjalanan menjadi hamba Allah yang baik dengan tindakan-tindakan yang melanggar ketertiban amal dan kehalusan adab. Ingat, setiap yang baik pasti ada kebaikannya.

Sumber : anggukgeleng 108 | SOLUSI Isu#6

No comments:

Post a Comment