Monday, 4 April 2011

Mencari Syurga Dalam Senang?

DICERITAKAN pada satu malam, seorang raja bernama Ibrahim Adham, sedang berehat dan bersenang-senang di tilam empuk dalam istananya, sementara menunggu melelapkan mata. Tiba-tiba dia terdengar bunyi menunjukkan sesuatu sedang bergerak-gerak di atas siling istananya. Makin lama, makin jelas.
"Siapa di atas tu?" bentak Ibrahim Adham.
"Saya, pengembala kambing," sahut satu suara dari atas menjawab dengan jelas.
"Apa yang kau buat di atas atap istanaku?" tanya raja lagi.
"Aku mencari kambingku yang hilang," jawab suara itu.
"Cis pelik sungguh! Masuk akalkah bahawa kau mencari kambing yang hilang di atas atap istanaku?"
Dengan jelas suara itu menjawab, "Begitulah wahai Ibrahim... Adalah pelik kalau kau inginkan keredhaan Allah hanya dengan bersenang-senang di atas tilam empuk itu? Itu sama sahaja dengan mencari kambing yang hilang di atas atap!"
Selepas insiden itu Raja Ibrahim Adham tersedar daripada kelalaiannya. Suara itu telah menyentak kelalaiannya dalam buaian nikmat sebagai seorang raja, tanpa memikirkan kesusahan rakyat.
Tidak lama selepas itu, baginda menyerahkan takhta kerajaannya kepada orang kepercayaannya manakala baginda sendiri mula mengembara mencari ilmu dan bermujahadah sebagai seorang sufi. Bertahun-tahun baginda berjuang mendidik diri, darjat ketaqwaan semakin meningkat, hingga terkenallah baginda seorang waliullah yang tersohor.

Pengajaran : Tidak ada jalan mudah untuk mencari keredhaan Allah. Sesungguhnya, syurga sentiasa dipagari oleh kesusahan manakala neraka sentiasa dihiasi oleh kesenangan. Justeru, hadapilah kesusahan yang sementara di dunia demi kesenangan yang abadi di syurga.

Sumber : anggukgeleng 108 | SOLUSI Isu#2

No comments:

Post a Comment